www.zejournal.mobi
Rabu, 24 Juli 2024

Bagaimana Jika Eksperimen Vaksin Terbesar Pada Manusia Dalam Sejarah Gagal Total? (Bagian 1)

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Jumat, 14 Januari 2022 11:29

Seorang rekan analis saham berpengalaman mengirimi saya tautan hari ini, dan ketika saya mengklik untuk membukanya, saya hampir tidak percaya dengan apa yang saya baca. Judulnya, “CEO asuransi jiwa Indiana mengatakan kematian naik 40% di antara orang-orang berusia 18-64”. Judul ini adalah bom kebenaran nuklir yang menyamar sebagai amplop manila kering agen asuransi yang penuh dengan tabel aktuaria.

Orang sering menulis kepada Jill dan saya sendiri. Orang yang belum pernah kita temui. Mereka menelepon, mereka tiba di peternakan dengan janji atau tanpa pemberitahuan, mereka mengisi email kami di kotak dengan pertanyaan mereka. Mereka semua menginginkan sesuatu; waktu, perhatian, wawancara. Banyak yang ingin memberi tahu kami tentang ketakutan, penyakit, mimpi buruk, atau (yang sering tampak seperti) konspirasi paranoid. Dan kemudian, seiring waktu, ketakutan dan "konspirasi" ini terus dikonfirmasi. Seperti yang dikatakan Jan Jekielek (editor senior The Epoch Times) baru-baru ini kepada saya, semakin sulit untuk membedakan mana yang hanya teori konspirasi dan mana yang benar-benar nyata.

Seorang pengunjung peternakan memberi tahu saya tentang bayangan kematiannya yang sangat besar dalam waktu tiga tahun sebagai akibat dari vaksin genetik, dan bahwa ini semua tentang “Great Reset” dan agenda depopulasi Forum Ekonomi Dunia (WEF). Saya mencoba meyakinkannya bahwa, menurut pendapat saya, ini sangat tidak mungkin - sambil secara pribadi memikirkan betapa mudahnya orang jatuh ke dalam jenis ide konspirasi ini, dan bagaimana saya harus berhati-hati untuk tidak pergi ke sana ketika menghadapi begitu banyak keputusan kesehatan masyarakat yang tampak tidak kompeten atau jahat.

Pada saat itu, saya hanya tahu WEF sebagai tuan rumah pesta tahunan besar di Davos Swiss di mana orang kaya dan hoi oligoi dari negara-negara Barat pergi untuk menonton pembicaraan Ted, minum anggur terbaik, melihat dan dilihat. Saya konyol. Betapa panjang dan anehnya perjalanan ini. Saya ragu bahwa bahkan Hunter S. Thompson dapat membayangkannya dalam keadaan yang paling mabuk. Cukuplah untuk mengatakan, saya menominasikan Ralph Steadman sebagai ilustrator resmi pandemi SARS-CoV-2. Atau Hieronymus Bosch yang bangkit.

Tapi saya mengembara dari titik yang saya takuti untuk menyatakan dengan jelas.

Bagi saya, ini mulai terlihat seperti percobaan terbesar pada manusia dalam sejarah yang tercatat telah gagal. Dan, jika laporan yang agak kering dari seorang eksekutif senior asuransi jiwa Indiana ini benar, maka dorongan "Kejahatan terhadap Kemanusiaan" Reiner Fuellmich untuk mengadakan uji coba Nuremberg baru mulai terlihat jauh lebih tidak menarik dan jauh lebih profetik.

Inilah yang membuat saya bersemangat dalam laporan ini dari kontributor The Center Square, Margaret Menge.

“Kepala perusahaan asuransi OneAmerica yang berbasis di Indianapolis mengatakan tingkat kematian naik 40% dari tingkat pra-pandemi di antara orang-orang usia kerja.

“Kami melihat, saat ini, tingkat kematian tertinggi yang pernah kami lihat dalam sejarah bisnis ini – tidak hanya di OneAmerica,” kata CEO perusahaan Scott Davison selama konferensi pers online minggu ini. “Datanya konsisten di setiap pemain dalam bisnis itu.”

Lanjut ke bagian 2 ...


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar